Activity

  • Muji Batul Karomah posted an update 2 months, 3 weeks ago

    Nama : Muji Batul Karomah (15205241085)
    Yuli Astuti (15205244002)
    PBD C 2015
    Masyarakat Desa Somongari Kecamatan Kaligesing kembali menggelar tradisi merti desa dua tahunan yang biasa disebut Jolenan atau Saparan, Selasa (10/1). Jolenan merupakan ungkapan syukur kepada Tuhan YME yang telah melimpahkan hasil pertanian yang melimpah.
    Bupati Purworejo Drs. H. Mahsun Zain M.Ag. berharap agar warga Somongari dan desa-desa lainnya terus melestarikan budaya tradisional yang ada di wilayahnya. Karena hal itu sejalan dengan upaya pemerintah daerah dalam pelestarian tradisi lokal. “Saya juga minta dukungan dari masyarakat Purworejo yang ada di perantauan, ”harapnya.
    Balai Pelestarian Sejarah dan Nilai Tradisonal Yogyakarta menyebutkan bahwa asal mula adanya upacara adat Jolenan di desa Somongari tak bisa dilepaskan dari asal mula adanya desa Somongari sendiri. Diceritakan ada seorang pendatang dari Mataram yang bernama Singonegara atau Mbah Beruk atau juga dikenal dengan nama Mbah Kedana-Kedini, beliau membuat tempat tinggal dengan membuka hutan di lereng bukit Menoreh bagian barat. Di kemudian hari daerah itu berkembang sebagai daerah pemukiman yang ramai. Singonegara kemudian menikahi putri dari salah satu warga di daerah itu, pernikahannya dilaksanakan pada hari Soma dari Bahasa Sanskerta yang berarti Senin. Karena Singonegara menjadi sesepuh dan karena rasa penghargaan yang tinggi pada jasa-jasa beliau, maka daerah itu disebut Desa Somongari.
    Desa Somongari merupakan daerah yang berbukit-bukit cukup terjal, satu pemukiman dengan pemukiman lain berjarak cukup jauh, karena kondisi geografis yang demikian, maka Singonegoro berinisiatif mengadakan suatu upacara bersama untuk menyatukan warga yang tinggal saling berjauhan. Untuk memulai gagasannya, Singonegoro membawa sepasang ledhek beserta iringan gamelan keliling ke daerah-daerah yang berjauhan itu, warga diajak mensyukuri hasil bumi yang cukup baik dari daerah ini. Setelah berkeliling memberi pengertian tentang rasa syukur, kemudian Singonegara berupaya menyatukan rasa syukur dari desa-desa yang ada dan disatukan pada hari Selasa Wage pada bulan Sapar. Munculah tradisi ini setiap tahun pada hari Selasa Wage bulan Sapar dan berkembang hingga sekarang.
    Upacara ini kemudian lebih dikenal dengan upacara Jolenan, karena sesaji yang dibawa warga ditempatkan pada jolen. Jolen dibuat dari batang pohon dan daun aren. Tradisi ini dari tahun ke tahun sampai sekarang selalu dilaksanakan, dan sekarang dikenal dengan nama Jolenan Somongari. Jolenan juga disebut berasal dari kata dasar jolen, kependekan dari kata aja lalen (bahasa jawa), atau jangan lupa. Kata ini mengandung makna mengingatkan kepada masyarakat Desa Somogari agar tidak lupa terhadap Tuhan pencipta alam, dan para leluhurnya yang telah berusaha mendirikan desanya.
    Upacara Adat Jolenan Somongari, merupakan salah satu bentuk produk budaya lokal di wilayah Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah yang sampai sekarang masih tetap dilaksanakan oleh masyarakat pendukungnya. Upacara adat ini dilaksanakan setiap 2 tahun sekali dengan perhitungan kalender Jawa, dan jatuh pada hari Selasa Wage bulan Sapar. Tujuannya sebagai ungkapan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Pencipta atas segala rakhmat yang telah dilimpahkan-Nya. Jalannya upacara dimulai dengan setiap rukun tetangga membuat 2 buah jolen, kemudian pada hari puncak upacara jolen tersebut dibawa ke Balai Desa Somongari untuk di arak keliling desa dan selanjutnya dipakai sebagai sesaji selamatan yang dilaksanakan di halaman makam mbah Kedana-kedini yang merupakan cikal-bakal desa tersebut.
    Sumber :
    http://www.purworejokab.go.id/news/serba-serbi/1446-jolenan-tradisi-yang-terus-dilestarikan

    Basa Jawa kramanipun : 
    Masyarakat Desa Somongari Kecamatan Kaligesing ngawontenaken tradhisi merti desa kalih tahunan ingkang asring dipunsebut Jolenan utawi Saparan, Selasa (10/1). Jolenan minangka wujud raos syukur dhateng Gusti Ingkang Maha Kuwaos ingkang sampun paring asil tetanen ingkang kathah.
    Bupati Purworejo, Drs. H. Mahsun Zain M.Ag paring pangajab supados warga Somongari lan desa-desa sanesipun tansah nglestantunaken budaya tradisional ing tlatahipun. Amargi babagan menika jumbuh kaliyan usaha pemerintah daerah ingkang tansah ngupaya kangge nglestantunaken tradisi lokal. “Kula ugi nyuwun panyengkuyung saking masyarakat Purworejo ingkang wonten ing rantau,” pangajabipun.
    Balai Pelestarian Sejarah dan Nilai Tradisonal Yogyakarta nyebataken bilih sejarah wontenipun upacara adat Jolenan ing desa Somongari boten saged uwal saking sejarah wontenipun desa Somongari. Dipuncariyosaken bilih wonten satunggaling tamu saking Mataram ingkang asmanipun Singonegara utawi Mbah Beruk utawi mbah Kedana-Kedini, piyambakipun ndamel griya kanthi mbabat wana ing lereng bukit Menoreh kilen. Lajeng tlatah wau ngrembaka dados papan ingkang rame. Singonegara lajeng palakrama kaliyan putri saking salah satunggaling warga ing tlatah menika, ing dinten Soma saking basa Sansekerta ingkang tegesipun Senin. Amargi Singonegara dados sesepuh lan ugi amargi raos ngurmati dhateng jasa-jasanipun, mila tlatah wau dipunsebut Desa Somongari.
    Desa Somongari inggih menika tlatah ingkang gadhah bukit-bukit ingkang terjal, antawisipun pemukiman setunggal kaliyan sanesipun radi tebih. Amargi kawontenan geografis ingkang kados makaten, mila Singonegara gadhah pamrayogi kangge ngawontenaken satunggaling upacara sesarengan kangge ngraketaken warga ingkang griyanipun tebih. Kangge miwiti gagasanipun, Singonegara ngasta sepasang ledhek sarta iringan gamelan ngubengi tlatah ingkang tebih menika, warga dipunsaruwe kangge nylameti asil bumi ingkang sae ing tlatah menika. Sasampunipun mubeng maringi pangertosan ngengingi raos syukur, lajeng Singonegara nindakaken usaha amrih nyawijining raos syukur saking desa-desa wau ing dinten Selasa Wage, wulan Sapar. Lajeng tuwuh tradisi menika saben tahun ing dinten Selasa Wage wulan Sapar lan ngrembaka dumugi samenika.
    Upacara menika salajengipun kawentar kanthi upacara Jolenan, amargi sesaji ingkang dipunbekta warga dipuncaosaken ing Jolen. Jolen dipundamel saking kayu wit-witan lan ron aren. Tradhisi menika tansah dipuntindakaken dumugi samenika, lan kawentar kanthi nama Jolenan Somongari. Jolenan ugi dipunsebut saking tembung lingga “jolen”, saking tembung “aja lalen”. Tembung menika gadhah makna ngemutaken dhateng masyarakat Desa Somongari supados tansah kemutan marang Gusti Ingkang Akarya Jagad lan para leluhuripun ingkang sampun madegaken desanipun.
    Upacara adat Jolenan Somongari, minangka salah satunggaling produk budaya lokal ing tlatah Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah ingkang tasih dipuntindakaken dening masyarakatipun dumugi samenika. Upacara adat menika dipunwontenaken saben kalih taun sepisan miturut petungan kalender Jawi, ing dinten Selasa Wage wulan Sapar. Ancasipun minangka wujud raos syukur marang Gusti awit sedaya rakhmat ingkang sampun dipunparingaken. Lampahing upacara dipunwiwiti kanthi saben RT ndamel jolen cacah kalih. Lajeng ing dinten puncaking upacara, jolen kasebut dipunbekta ing Balai Desa Somongari saperlu dipunarak ngubengi desa lan salajengipun dipunginakaken minangka sesaji selametan ingkang dipuntindakaken ing sangajenging pasareanipun mbah Kedana-kedini ingkang minangka cikal-bakal desa kasebut.