Activity

  • amitahayungningtyas posted an update 3 weeks, 1 day ago

    BAB II
    GEGARAN TEORI

    A. Pangertosan Sampah utawi Uwuh
    Uwuh inggih menika barang utawi piranti ingkang sampun boten dipunginakaken utawi barang ingkang sampun dipunbucal dening ingkang gadhah uwuh saderengipun, ananging taksih saged dipunginakaken nalika dipunolah kanthi leres. Miturut kamus istilah lingkungan uwuh inggih menika piranti ingkang sampun boten gadhah mumpangat utawi boten wigati, kanthi ancas ingkang biyasa utawi utama wonten ing padamelan utawi ngginakaken barang risak. Wondene miturut pamanggihipun Dr.Tandjung, M.sc, uwuh inggih menika babagan ingkang sampun boten gadhah mumpangat malih ingkang sampun dipunbucal dening ingkang gadhah uwuh saderengipun. Ingkang njalari tumpukan uwuh kalawau inggih menika uwuh ingkang kathah sanget saengga Tempat Pembuangan Sampah Akhir (TPA) menika sampun boten cekap, anggenipun ngolah uwuh menika boten maringi daya pangaribawa ingkang sae kangge lingkungan saha kirangipun kebijakan saking pamarentah ing babagan mumpangataken asilipun uwuh ingkang njalari Tempat Pembuangan Akhir (TPA) menika boten cekap. Babagan uwuh menika njalari perkawis ingkang krusial. Kejawi menika saged dipunsebat perkawis budaya amargi dados jalaran saking sedaya perkawis wonten ing pagesangan. Ingkang utama wonten kutha-kutha ageng. Adhedhasar prakiraan volume uwuh ingkang dipunkasilaken dening manungsa kinten-kinten 0.5 kg/perkapita saben dinten, saengga kangge kutha ageng kadosta Jakarta ingkang gadhah warga 10 yuta tiyang ngasilaken uwuh kirang langkung 5000 ton saben dinten. Menawi boten enggal-enggal dipuntangani, kutha-kutha ageng menika kelem wonten ing tumpukan uwuh sareng kaliyan daya pangaribawa ingkang awon kadosta pencemaran toya, hawa, siti, saha sumber penyakit. Wonten ing pangolahan uwuh boten wonten teknologi ingkang paring sisa utawi turahan. Awit saking menika, pangolahan uwuh mbetahaken papan kangge Tempat Pembuangan Akhir (TPA).
    Uwuh minangka piranti ingkang gadhah mumpangat sejatosipun boten dipunwastani minangka piranti ingkang nggilani, nanging kedah dipunmumpangataken minangka piranti mentah utawi piranti ingkang gadhah mumpangat sanesipun. Pangolahan uwuh menika kedah dipuntindakaken kanthi efektif saha efisien, inggih menika kadosta RT/RW, sekolah, griya, rumah tangga saengga jumlahipun uwuh saged dipunkirangi.

    © Copyright 2016 – Kumpulan Contoh Surat dan Proposal Designed by BLog Bamz – Info Post google.co.id And Wikipedia.
    Sampah adalah barang yang dianggap sudah tidak terpakai dan dibuang oleh pemilik/pemakai sebelumnya, tetapi masih bisa dipakai kalau dikelola dengan prosedur yang benar.Menurut kamus istilah lingkungan,sampah adalah bahan yang tidak mempunyai nilai atau tidak berharga untuk maksud biasa atau utama dalam pembikinan atau pemkaian barang rusak .Sedangkan kata bapak Dr.Tandjung,M.sc,sampah adalah sesuatu yang tidak berguna lagi,di buang oleh pemiliknya atau pemakai semula. Penumpukan sampah disebabkan oleh beberapa factor, diantaranya adalah volume sampah yang sangat besar sehingga malebihi kapasitas daya tampung tempat pembuangan sampah akhir (TPA), pengelolaan sampah dirasakan tidak memberikan dampak positif kepada lingkungan, dan kuranganya dukungan kebijakan dari pemerintah, terutama dalam memanfaatkan produk sampingan dari sampah yang menyebabkan tertumpuknya produk tersebut di tempat pembuangan akhir (TPA). Permasalahan sampah merupakan hal yang krusial. Bahkan, dapat diartikan sebagai masalah kultural karena dampaknya mengenai berbagai sisi kehidupan, terutama di kota besar. Berdasarkan perkiraan,volume sampah yang di hasilkan oleh manusia rata-rata sekitar 0,5 kg/perkapita/hari,sehingga untuk kota besar seperti Jakarta yang memiliki penduduk sekitar 10 juta orang menghasilkan sampah sekitar 5000 ton/hari. Bila tidak cepat ditangani secara benar, maka kota-kota besar tersebut akan tenggelam dalam timbunan sampah berbarengan dengan segala dampak negatif yang ditimbulkannya seperti pencemaran air, udara, tanah, dan sumber penyakit. Pada pengolahan sampah tidak ada teknologi tanpa meninggalkan sisa. Oleh sebab itu, pengolahan sampah membutuhkan lahan sebagai tempat pembuangan akhir (TPA). Sampah sebagai barang yang memiliki nilai tidak seharusnya diperlakukan sebagai barang yang menjijikan, melainkan harus dapat dimanfaatkan sebagai bahan mentah atau bahan yang berguna lainnya.Pengolahan sampah harus dilakukan dengan efisien dan efektif, yaitu sedekat mungkin dengan sumbernya, seperti RT/RW, sekolah, rumah tangga sehingga jumlah sampah dapat dikurangi.